Debt to Equity Swap According to Indonesia Company Law

A. DEBT TO EQUITY SWAP PROCEDURE

Debt to Equity Swap can be conducted by transferring existing shares owned by Shareholders or issued new shares. Debt to Equity Swap that conducted by transferring existing shares owned by Shareholders actually requires the shareholder(s) becomes the guarantor of the Company’s debt. Therefore, in order to pay off the Company’s Debt, the shareholders transfer they shares as much as the receivables.
Among the Company, Creditor and Shareholder(s) shall be made a settlement agreement which stated the Company’s debt fully paid by swap of the shareholders shares with receivables. Transferring of shares between the Shareholder(s) and creditor shall be made in deed of shares transfer and registered to the Minister of Law and Human Rights.

Pursuant to the Article 35 of Law No. 40 Year 2007 regarding Limited Liability Company Shareholders and other creditors having receivables against the Company, may not set off their receivables against the payment obligation to pay up the share price they have subscribed, except with the approval from the General Meeting of Shareholders.
The receivables which may be set off against the payment of share are receivables on claims to the Company which arise out of:
1. The Company has received the money or the surrender to tangible or intangible goods which have a monetary value.
2. Party who becomes the guarantor of the Company’s debt has paid the Company’s debt in full, for the amount guaranteed.
3. The Company becomes the guarantor of a third party’s debt, and the Company has the received benefits in the form of money or goods which have monetary value, and the Company has in fact directly or indirectly received.

B. LEGAL EFFECT OF DEBT TO EQUITY SWAP

After conduct Debt to Equity Swap, creditor of the Company shall become to shareholder with all rights and obligations and by law receivable of the Company to creditor is fully paid. Creditor has no right to claim his debt payment.
Pursuant to the Law No. 40 Year 2007, rights of the shareholder are as follow:

1. Attend and cast vote in the General Meeting of Shareholders (GMS)
1.1 GMS shall be lawful if more than ½ (one-half) from the total shares with voting right are present or represented.
1.2 GMS for the amendment of the articles of association can be convened if at least 2/3 (two-third) of the total shares issued with voting rights are present or represented and the resolutions thereof shall be valid if approved by more than 2/3 (two-third) of total votes cast at the meeting
1.3 GMS to approve the Merger, Consolidation, Acquisition, or Separation, bankruptcy, extension of duration, and the liquidation of the Company can be convened if at least 3/4 (three-fourth) of the total shares issued with voting rights are present or represented and the resolutions thereof shall be valid if approved by more than 3/4 (three-fourth) of total votes cast at the meeting.
(Majority shareholders shall calculate and consider this quorum if they want to conduct debt to equity shares because majority shareholders will get difficulty to make resolution regarding the company policies. However, in order to debt to equity swap, Company may issues different classification shares which not granted with voting right. So that the majority shareholders still have unanimous right to take resolution).

2. Receive dividend payment and the remainder or assets from liquidation.
Since the interest of the creditor is to get payment of their claim, therefore after become shareholder, they expect to receive dividend from company’s profit. If they are not receive any dividend from the company, shareholder is entitled to file bankruptcy against company so they can receive the remainder or assets from liquidation. It means, bankruptcy petition against company is still possibly filed.

3. Obtain annual or periodically report from BOD and BOC.
The Board of Directors shall prepare an annual work plan prior to the commencement of the coming financial year and must be approved by General Meeting of Shareholders.
The Board of Directors shall submit an annual report (including audited financial statement) to the GMS after it has been reviewed by the Board of Commissioners, no later than 6 (six) months after the Company’s accounting year ends.
In the event that it is proven that the financial statement is inaccurate and incorrect, the members of the Board of Directors shall jointly or severally liable to the inflicted loss party. The member of the Board of Directors and Board of Commissioners shall be fully discharged and released against any responsibility if it is proven that such condition is not resulted from their fault.

4. Request to conduct Inspection over the Company
1 (one) shareholder or more which representing at least 1/10 (one-tenth) of the total number of shares with voting rights may apply request to conduct inspection over the Company. Inspection over the Company may be performed with the purpose to obtain data or explanation in the event that there are suspicion concerning the following matters:
a. the Company has committed an illegal action which may cause adverse effect to the shareholders or the third party; or
b. the members of the Board of Directors or the Board of Commissioners has committed an illegal action that may cause adverse effect to the Company or shareholders or the third parties.
(Considering many kinds of obligation shall be conducted by mining company, this inspection can be harm if BOD / BOC has not fulfill all obligation to government can be classified as illegal action).

5. Shareholders is entitled to transfer, pledge or fiduciary his shares
Shares are movable objects and give the rights as referred to prevailing law and regulations. Shares can be transfer other party and shall be conducted with a deed of transfer of right. The article of association may regulate requirements regarding of rights over shares as follows:
a. the obligation to offer pre-emptive rights to the shareholders with a certain classification or to other shareholders;
b. the obligation to obtain prior approval from the Company Organ; and/or
c. the obligation to obtain prior approval from the authorized institutions in accordance with the provisions of the legislations.
Based on Indonesia mining regulations, transfer of shares of mining company shall be approved by the Minister of Energy and Mineral Resources.
Shareholder is entitled to pledge or fiduciary his shares as collateral of his debt. Pledge or fiduciary of share must be registered to Company registration by BOD.
Based on Minister of Energy and Mineral Resources Regulation the divestment shares is prohibited to pledge.

6. Each shareholder shall have the right to file a suit against the Company to the District Court if they suffer losses due the action of the Company which is considered to be unfair and unreasonable as a result of a resolution of the GMS, the Board of Directors, and/or the Board of Commissioners.

TAHAPAN PENGALIHAN SAHAM PADA PERUSAHAAN PERTAMBANGAN

TAHAPAN PENGALIHAN SAHAM PADA PERUSAHAAN PERTAMBANGAN

Tahap I

Pembuatan Perjanjian Pengikatan Jual Beli Saham (PPJBS) atau biasa juga disebut perjanjian pendahuluan.

Dalam Perjanjian ini pihak penjual saham dan pembeli saham mengikatkan diri untuk melakukan jual beli saham pada saat yang telah ditentukan.
Pada PPJBS ini dibuat persyaratan-persyaratan atau kondisi yang harus dipenuhi sebelum dilakukannya jual beli saham. Persyaratannya antara lain:
– Pembeli berhak melakukan due diligence dari segi hukum, keuangan, pertambangan, lingkungan dan lain-lain.
– Mendapatkan persetujuan dari Penerbit Izin Usaha Pertambangan (IUP).
– Mendapatkan persetujuan dari Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) apabila perusahaan yang dibeli sahamnya merupakan PMA atau apabila pembeli adalah investor asing.
– Mendapatkan persetujuan dari RUPS.

Tahap II

Persetujuan RUPS

Berdasarkan Pasal 57 Undang-Undang No. 40 Tahun 2007 tentang Perseroan Terbatas, setiap pemegang saham memiliki first right of refusal yaitu hak ditawarkan terlebih dahulu oleh pemegang saham yang ingin menjual saham. Juga dipersyaratkan untuk mendapatkan persetujuan terlebih dahulu dari Organ perseroan (RUPS) dan instansi yang berwenang (ESDM).
Jadi atas rencana pengalihan saham, harus disetujui oleh RUPS yang dituangkan dalam Akta Keputusan RUPS.

Tahap III

Pemberitahuan kepada ESDM (Menteri, Gubernur, Bupati/Walikota)

Berdasarkan Pasal 93 Undang-Undang No. 4 Tahun 2009 tentang Pertambangan penglihan saham perusahaan pemegang IUP hanya dapat dilakukan dengan syarat:
a. Harus memberitahu kepada Menteri, Gubernur, Bupati/Walikota sesuai dengan kewenangannya;
b. Tidak bertentangan dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.
Berdasarkan Pasal 151 Undang-Undang No. 4 Tahun 2009 apabila persyaratan tersebut tidak dipenuhi dapat dikenakan sanksi administratif berupa:
a. Peringatan tertulis;
b. Penghentian sementara sebagian atau seluruh kegiatan eksplorasi atau operasi produksi;
c. Pencabutan IUP.
Selain sanksi administrative tersebut diatas, persetujuan dari Menteri, Gubernur atau Bupati/Walikota merupakan persyaratan pengajuan permohonan ke BKPM.

Tahap IV

Laporan perubahan penyertaan modal ke BKPM.

Berdasarkan Undang-Undang No. 25 Tahun 2007 tentang Penanaman Modal jo. Peraturan Presiden No. 36 Tahun 2010 tentang Daftar Negatif Investasi jo. Peraturan Kepala BKPM No. 12 Tahun 2009, setiap pengalihan saham perusahaan PMA harus dilaporkan dan mendapat persetujuan dari BKPM.
Persetujuan dari BKPM ini merupakan persyaratan untuk mengajukan pemberitahuan kepada Menteri Hukum dan HAM RI.

Tahap V

Pembuatan dan penandatanganan Akta Jual Beli Saham.

Berdasarkan Pasal 56 UUPT pemindahan hak atas saham harus dilakukan dengan Akta Pemindahan Hak. Akta tersebut harus disampaikan kepada Perseroan melalui Direksi dan dicatatkan dalam Daftar Pemegang Saham dan Daftar Khusus.
Akta pemindahan hak merupakan penyerahan hak milik atas saham sesuai dengan Kitab Undang-Undang Hukum Perdata.
Jadi beralihnya kepemilikan saham adalah ketika disetujui dan ditandatanganinya akta pemindahan hak oleh para pihak.

Tahap VI

Pemberitahuan kepada Menteri Hukum dan HAM

Berdasarkan Pasal 56 UUPT, Direksi wajib memberitahukan kepada Menteri Hukum dan HAM tentang pemindahan saham paling lambat 30 hari sejak tanggal pencatatan pemindahan hak (Biasanya dengan dibuktikan dengan Akta Notaris).
Dalam hal pemberitahuan belum dilakukan, Menteri menolak permohonan persetujuan atau pemberitahuan yang dilaksankan berdasarkan susunan dan nama pemegang saham yang belum diberitahukan tersebut.

PENDAPAT HUKUM TENTANG PENDUDUKAN TANAH OLEH PIHAK YANG TIDAK BERHAK DAN DALUWARSA PEROLEHAN HAK ATAS TANAH

PENDAPAT HUKUM TENTANG PENDUDUKAN TANAH OLEH PIHAK YANG TIDAK BERHAK DAN DALUWARSA PEROLEHAN HAK ATAS TANAH

I. SUMBER HUKUM

1. Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945
2. Kitab Undang-Undang Hukum Perdata
3. Undang-Undang No.5 Tahun 1960 tentang Peraturan Dasar Pokok-Pokok Agraria
4. Peraturan Pemerintah No.40 tentang Hak Guna Usaha, Hak Guna Bangunan dan Hak Pakai Atas Tanah
5. Peraturan Pemerintah No.24 Tahun 1997 tentang Pendaftaran Tanah
6. Peraturan Pemerintah No. 9 tahun 1999 tentang Tata Cara pemberian dan Pembatalan Hak Atas Tanah Negara dan Hak Pengelolaan
7. Peraturan Pemerintah No.11 Tahun 2010 tentang Penertiban dan Pendayagunaan Tanah Terlantar

II. ISU HUKUM
Isu Hukum dalam pendapat hukum ini adalah :
1. Bagaimanakah akibat hukumnya atas pemakaian tanah oleh pihak yang tidak berhak?
2. Bagaimanakah daluwarsa perolehan hak atas tanah?

III. ANALISA HUKUM

1. Tentang Pemakaian Tanah Oleh Pihak Yang Tidak Berhak

Pihak yang berwenang dan berhak untuk mempergunakan tanah adalah setiap orang atau badan hukum yang diberikan hak atas tanah oleh Negara yang dibuktikan dengan Sertifikat atau surat/izin lainnya yang ditentukan dalam undang-undang.

Setiap penggunaan tanah yang tidak didasarkan atas hak atas tanah adalah suatu tindakan yang melawan hukum.

Pemegang hak atas tanah dapat mengajukan gugatan untuk mempertahankan dan melindungi hak yang dipegangnya dalam jangka waktu 1 (satu) tahun terhitung mulai dari hari penggugat kehilangan seluruh kedudukannya dan gugatan perbuatan melawan hukum apabila timbul kerugian atas hal tersebut.

Tindakan mempergunakan tanah tanpa hak merupakan tindak pidana pelanggaran sesuai dengan Kitab Undang-Undang Hukum Pidana.

Sebagaimana dimaksud dalam Pasal 4 Undang-Undang No.5 Tahun 1960 tentang Peraturan Dasar Pokok-Pokok Agraria (Undang-Undang Pokok Agraria):
(1) Atas dasar hak menguasai dari Negara sebagai yang dimaksud dalam pasal 2 ditentukan adanya macam-macam hak atas permukaan bumi, yang disebut tanah, yang dapat diberikan kepada dan dipunyai oleh orang-orang baik sendiri maupun bersama-sama dengan orang lain serta badan-badan hukum.
(2) Hak-hak atas tanah yang dimaksud dalam ayat (1) pasal ini memberi wewenang untuk mempergunakan tanah yang bersangkutan demikian pula tubuh bumi dan air serta ruang yang ada diatasnya, sekedar diperlukan untuk kepentingan yang langsung berhubungan dengan penggunaan tanah itu dalam batas-batas menurut undang-undang ini dan peraturan-peraturan hukum lain yang lebih tinggi.
(3) Selain hak-hak atas tanah sebagai yang dimaksud dalam ayat (1) pasal ini ditentukan pula hak-hak atas air dan ruang angkasa.

Hubungan hukum antara orang atau badan hukum dengan bendanya menimbulkan hak kebendaan. Hak atas tanah termasuk hak kebendaan sesuai dengan pasal 528 Kitab Undang-Undang Hukum Perdata. Hak kebendaan memiliki sifat :
a. Hak Kebendaan adalah hak mutlak/absolut.
b. Hak Kebendaan diatur dalam Buku II KUH. Perdata.
c. Hak kebendaan memberi kekuasaan
d. Hak kebendaan bersifat droit de suite arti-nya mengikuti kemana benda itu berada.
e. Hak kebendaan yang diperoleh terlebih dahulu, tingkatnya lebih tinggi dari yang terjadi kemudian.
f. Hak kebendaan mempunyai hak yang didahulukan (droit de preference).
g. Gugatan Hak Kebendaan disebut Gugat Kebendaan

Macam-macam hak atas tanah yang diatur dalam Undang-Undang Pokok Agraria adalah sebagai berikut:
(1) Hak-hak atas tanah sebagai yang dimaksud dalam pasal 4 ayat (1) ialah :
a. hak milik,
b. hak guna-usaha,
c. hak guna-bangunan,
d. hak pakai,
e. hak sewa,
f. hak membuka tanah,
g. hak memungut hasil hutan,
h. hak-hak lain yang tidak termasuk dalam hak-hak tersebut diatas yang akan ditetapkan dengan undang-undang serta hak-hak yang sifatnya sementara sebagai yang disebutkan dalam pasal 53.
(2) Hak-hak atas air dan ruang angkasa sebagai yang dimaksud dalam pasal 4 ayat (3) ialah :
a. hak guna-air,
b. hak pemeliharaan dan penangkapan ikan,
c. hak guna ruang angkasa.

Berdasarkan Pasal 1 Peraturan Pemerintah No.11 Tahun 2010 tentang Penertiban dan Pendayagunaan Tanah Terlantar
Pemegang Hak atas Tanah adalah pemegang hak atas tanah, pemegang Hak Pengelolaan, atau pemegang izin/keputusan/surat dari pejabat yang berwenang yang menjadi dasar penguasaan atas tanah.
Dasar penguasaan atas tanah adalah izin/keputusan/surat dari pejabat yang berwenang yang menjadi dasar bagi orang atau badan hukum untuk menguasai, menggunakan, atau memanfaatkan tanah.

Untuk menjamin kepastian hukum dan memberikan perlindungan hukum terhadap pemegang hak atas tanah, dilakukan pendaftaran tanah.

Kepastian pendaftaran tanah bertujuan untuk menjamin kepastian hukum yang meliputi :
a. kepastian hukum mengenai pemegang hak (subjek hak)
b. kepastian hukum mengenai lokasi, batas serta luas suatu bidang tanah hak (objek hak)
c. kepastian hukum mengenai haknya.

Berdasarkan Pasal 19 Undang-Undang Pokok Agraria:
(1) Untuk menjamin kepastian hukum oleh Pemerintah diadakan pendaftaran tanah di seluruh wilayah Republik Indonesia menurut ketentuan – ketentuan yang diatur dengan Peraturan Pemerintah.
(2) Pendaftaran tersebut dalam ayat (1) pasal ini meliputi :
a. pengukuran perpetaan dan pembukuan tanah;
b. pendaftaran hak-hak atas tanah dan peralihan hak-hak tersebut;
c. pemberian surat-surat tanda bukti hak, yang berlaku sebagai alat pembuktian yang kuat.
(3) Pendaftaran tanah diselenggarakan dengan mengingat keadaan Negara dan masyarakat, keperluan lalu lintas sosial ekonomi serta kemungkinan penyelenggaraannya, menurut pertimbangan Menteri Agraria.
(4) Dalam Peraturan Pemerintah diatur biaya-biaya yang bersangkutan dengan pendaftaran termaksud dalam ayat (1) diatas, dengan ketentuan bahwa rakyat yang tidak mampu dibebaskan dari pembayaran biaya-biaya tersebut.

Surat-surat tanda bukti hak yang berlaku sebagai alat pembuktian hak adalah Sertifikat Tanah, sebagaimana dimaksud Pasal 1 Peraturan Pemerintah No, 24 Tahun 1997:

Sertifikat adalah surat tanda bukti hak sebagaimana dimaksud dalam pasal 19 ayat (2) huruf c UUPA untuk hak atas tanah, hak pengelolaan, tanah wakaf, hak milik atas satuan rumah susun dan hak tanggungan yang masing masing sudah dibukukan dalam buku tanah yang bersangkutan.

Berdasarkan Pasal 5 jo. Pasal 6 Peraturan Pemerintah No. 24 Tahun 1997 tentang Pendataran Tanah, pendaftaran tanah diselenggarakan oleh Badan Pertanahan Nasional. Tugas pelaksanaan pendaftaran tanah dilakukan oleh Kepala Kantor Pertanahan dan dibantu oleh Pejabat Pembuat Akta Tanah.
Jadi menurut ketentuan hukum yang berlaku setiap orang atau badan hukum yang mempergunakan tanah harus memegang hak atas tanah yang diberikan oleh Negara yang dibuktikan dengan Sertifikat. Setiap penggunaan tanah yang tidak didasarkan atas hak atas tanah adalah suatu tindakan yang melawan hukum. Maka berdasarkan Pasal 562 KUH Perdata mengatur bahwa :
Apabila seorang pemangku kedudukan berkuasa atas sebuah pekarangan atau bangunan, dengan tak menderita suatu kekerasan telah kehilangan kekuasaannya atas barang-barang tersebut, maka bolehlah ia terhadap para orang yang menguasainya memajukan gugatan, supaya dipilihkan atau dipertahankan dalam kedudukannya.
Dalam hal telah terjadinya sesuatu perampasan dengan kekerasan gugatan harus dimajukan, baik terhadap mereka yang melakukan kekerasan itu, maupun terhadap mereka yang memerintahkannya. Sekalian mereka adalah tanggung menanggung bertanggung jawab atas seluruhnya. Supaya gugatan itu dapat diterima, si penggugat diwajibkan membuktikan perbuatan merampas dengan kekerasan semata-mata.
Selain itu berdasarkan Pasal 1365 Kitab Undang-Undang Hukum Perdata dapat digugat dimuka hakim pengadilan atas perbuatan melawan hukum yang menimbulkan adanya kerugian pemegang hak atas tanah.

Tindakan mempergunakan tanah tanpa hak dikenakan hukum pidana sebagai pelanggaran sebagaimana dimaksud dalam Bab VII Tentang Pelanggaran mengenai tanah, tanaman dan pekarangan Pasal 548, 549, 550 dan 551 Kitab Undang-Undang Hukum Pidana.

2. Daluarsa Perolehan Hak Atas Tanah

Definisi Daluwarsa menurut Pasal 1946 Kitab Undang-Undang Hukum Perdata:

Daluwarsa adalah suatu alat untuk memperoleh sesuatu atau untuk dibebaskan dari suatu perikatan dengan lewatnya suatu waktu tertentu dan syarat-syarat yang ditentukan oleh undang-undang.

Berdasarkan Pasal 584 Kitab Undang-Undang Hukum Perdata merupakan salah satu cara untuk memperoleh hak kebendaan termasuk hak atas benda tak bergerak (tanah).

Hak milik atas sesuatu kebendaan tak dapat diperoleh dengan cara lain, melainkan dengan pemilikan, karena perlekatan, karena daluarsa, karena pewarisan, baik menurut undang-undang, maupun menurut surat wasiat, dank arena penunjukan atau penyerahan berdasar atas suatu peristiwa perdata untuk menyerahkan hak milik, dilakukan oleh seorang yang berhak berbuat bebas terhadap kebendaan itu.

Berdasarkan Pasal 610 Kitab Undang-Undang Hukum Perdata:

Hak milik atas suatu kebendaan diperoleh karena daluwarsa, apabila seseorang telah memegang kedudukan berkuasa atasnya selama waktu yang ditentukan undang-undang dan menurut syarat-syarat beserta cara membedaka-bedakannya seperti termaktub dalam bab ke tujuh buku ke empat kitab ini.

Kedudukan berkuasa atas suatu kebendaan tersebut harus dilakukan secara terus menerus, tak terputus-putus, dan tak terganggu dimuka umum. Sebagaimana diatur dalam Pasal 1955 Kitab Undang-Undang Hukum Perdata:

Untuk memperoleh hak milik atas sesuatu diperlukan bahwa seorang menguasainya secara terus menerus, tak terputus-putus, tak terganggu, di muka umum dan secara tegas, sebagai pemilik.

Atas Kebendaan tak bergerak jangka waktu daluarsanya adalah 20 (dua puluh) tahun apabila didasarkan alas hak yang sah atau 30 tahun apabila tidak ada alas hak sebagaimana yang diatur dalam Pasal 1963 Kitab Undang-Undang Hukum Perdata.

Siapa yang dengan itikad baik dan berdasarkan suatu alas hak yang sah memperoleh suatu benda tak bergerak, suatu bunga, atau suatu piutang lain yang tidak harus dibayar atas tunjuk memperoleh hak milik atasnya, dengan jalan daluarsa, dengan suatu penguasaan selama dua puluh tahun.

Siapa yang dengan itikad baik menguasainya selama 30 tahun, memperoleh hak milik, dengan tidak dapat dipaksa untuk mempertunjukan alas haknya.

Perolehan hak karena daluarsa tidak dapat terjadi apabila ada suatu peringatan, gugatan atau tuntutan hukum apapun oleh pihak yang berhak kepada pihak yang hendak memperoleh hak karena daluarsa. Hal tersebut diatur dalam Pasal 1978 sampai dengan Pasal 1983 Kitab Undang-Undang Hukum Perdata.

Daluwarsa tercegah apabila kenikmatan atas bendanya selama lebih dari satu tahun, direbut dari tangan si berkuasa, baik yang merebut itu pemilik lama, maupun yang merebut itu pihak ke tiga.

Daluwarsa itu tercegah pula oleh suatu peringatan, suatu gugatan, serta oleh tiap perbuatan yang berupa tuntutan hukum, satu dan lain diberitahukan oleh seorang pegawai yang berkuasa untuk itu atas nama pihak yang berhak kepada orang yang hendak dicegah memperolehnya dengen jalan daluarsa.

Juga penggugatan di muka Hakim yang tidak berkuasa, mencegah daluwarsa

Namun daluwarsa tidak tercegah apabila peringatan atau gugatannya ditarik kembali atau dinyatakan batal baik di penggugat menggugurkan tuntutannya, maupun tuntutan itu ditolak Hakim, maupun pula gugatan itu dinyatakan gugur karena lewatnya waktu.

Selain pencegahan perolehan hak karena daluwarsa sebagaimana dimaksud di atas, perbuatan-perbuatan yang berupa paksaan, perbuatan-perbuatan yang sewenang-wenang saja, atau perbuatan yang berupa pembiaran belaka, tidaklah dapat menerbitkan kedudukan berkuasa, yang cukup kuat untuk melahirkan daluwarsa.
Berdasarkan Peraturan Pemerintah No. 9 tahun 1999 tentang Tata Cara pemberian dan Pembatalan Hak Atas Tanah Negara dan Hak Pengelolaan, Untuk memperoleh hak atas tanah karena daluawarsa, pihak yang hendak memperoleh hak tersebut harus mengajukan permohonan hak kepada Kepala Kantor Pertanahan Republik Indonesia melalui Kepala Kantor Pertanahan wilayah yang daerah kerjanya meliputi letak tanah yang bersangkutan.

Keputusan pemberian hak sesuai dengan Peraturan Pemerintah No.9 Tahun 1999 kemudian harus didaftarkan sesuai dengan Peraturan Pemerintah No.24 Tahun 1997 tentang Pendaftaran Tanah.

IV. KESIMPULAN
1. Setiap penggunaan tanah yang tidak didasarkan atas hak atas tanah adalah suatu tindakan yang melawan hukum.
Pihak yang berwenang dan berhak untuk mempergunakan tanah adalah setiap orang atau badan hukum yang diberikan hak atas tanah oleh Negara yang dibuktikan dengan Sertifikat atau surat/izin lainnya yang ditentukan dalam undang-undang.
Pemegang hak atas tanah dapat mengajukan gugatan kebendaan untuk mempertahankan dan melindungi hak yang dipegangnya dalam jangka waktu 1 (satu) tahun terhitung mulai dari hari penggugat kehilangan seluruh kedudukannya dan gugatan perbuatan melawan hukum apabila timbul kerugian atas hal tersebut.
Tindakan mempergunakan tanah tanpa hak merupakan tindak pidana pelanggaran sesuai dengan Kitab Undang-Undang Hukum Pidana.
2. Seseorang dapat memperoleh hak atas tanah karena daluwarsa. Seseorang yang hendak memperoleh hak karena daluwarsa harus menguasai tanah tersebut secara terus menerus dan tanpa gangguan, gugatan atau tuntutan hukum apapun selama 30 tahun.
Tanah yang dapat dimintakan haknya karena daluwarsa adalah tanah Negara atau tanah hak yang telah dilepaskan haknya.
Setelah lewatnya waktu daluwarsa, pihak yang hendak memperoleh hak tersebut harus mengajukan permohonan hak kepada Kepala Kantor Pertanahan Republik Indonesia melalui Kepala Kantor Pertanahan wilayah yang daerah kerjanya meliputi letak tanah yang bersangkutan.

RESUME HUKUM TENTANG KEGIATAN USAHA HILIR MINYAK DAN GAS BUMI

RESUME HUKUM TENTANG KEGIATAN USAHA HILIR MINYAK DAN GAS BUMI
(Pengolahan/Refinery, Pengangkutan, Penyimpanan dan Niaga Minyak Bumi)
1. DASAR HUKUM
– Undang-Undang No.22 Tahun 2001 tentang Minyak dan Gas Bumi
– Peraturan Pemerintah No.36 Tahun 2004 tentang Kegiatan Usaha Hilir Minyak dan Gas Bumi
– Peraturan Pemerintah No.30 Tahun 2009 tentang Perubahan Peraturan Pemerintah No.36 Tahun 2004
– Peraturan Menteri ESDM No.0007 Tahun 2005 tentang Persyaratan Pedoman Pelaksanaan Izin Usaha dalam Kegiatan Usaha Hilir Minyak dan Gas Bumi.

2. PENGERTIAN UMUM:
– Kegiatan Usaha Hilir adalah kegiatan usaha yang berintikan atau bertumpu pada kegiatan usaha Pengolahan, Pengangkutan, Penyimpanan, dan/atau Niaga.
– Pengolahan adalah kegiatan memurnikan, memperoleh bagian-bagian mempertinggi mutu dan mempertinggi nilai tambah minyak bumi, tetapi tidak termasuk pengolahan lapangan.
– Pengangkutan adalah kegiatan pemindahan Minyak Bumi dan/atau hasil olahannya dari Wilayah Kerja atau dan tempat penampungan dan Pengolahan.
– Penyimpanan adalah kegiatan penerimaan, pengumpulan, penampungan dan pengeluaran Minyak Bumi.
– Niaga adalah kegiatan pembelian, penjualan, ekspor, impor Minyak Bumi dan/atau hasil olahannya. Terdiri dari Niaga terbatas (Trading) dan Niaga Umum (Wholesale).

3. PENYELENGGARAAN KEGIATAN USAHA HILIR.
– Kegiatan Usaha Hilir dilaksanakan oleh Badan Usaha yang telah memiliki Izin Usaha yang dikeluarkan oleh Menteri ESDM cq. Direktorat Jenderal Minyak dan Gas Bumi.
– Izin Usaha Kegiatan Usaha Hilir dibedakan menjadi:
a. Izin Usaha Pengolahan;
b. Izin Usaha Pengangkutan;
c. Izin Usaha Penyimpanan;
d. Izin Usaha Niaga.
– Setiap Badan Usaha dapat diberi lebih dari 1 (satu) Izin Usaha sepanjang tidak bertentangan dengan ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku.
– Dalam hal Badan Usaha melakukan kegiatan usaha Pengolahan dengan kegiatan pengangkutan, penyimpanan dan/atau miaga sebagai kelanjutan kegiatan usaha Pengolahannya, maka kepada Badan Usaha hanya diwajibkan memiliki Izin Usaha Pengolahan.
– Dalam hal Badan Usaha sebagaimana dimaksud di atas melakukan kegiatan usaha niaga umum (wholesale) wajib mendapatkan Izin Usaha Niaga Umum terlebih dahulu.
– Badan Usaha pemegang Izin Usaha Niaga Umum (Wholesale) dalam menyalurkan Bahan Bakar Minyak untuk pengguna skala kecil, pelanggan kecil, transportasi dan rumah tangga wajib menyalurkannya melalui penyalur yang ditunjuk Badan Usaha melalui seleksi berdasarkan perjanjian kerjasama (wajib mengutamakan koperasi, usaha kecil dan/atau usaha swasta nasional).
– Penyalur sebagaimana dimaksud di atas hanya dapat menyalurkan BBM dengan merek dagang yang digunakan atau dimiliki Badan Usaha pemegang Izin Usaha Umum (Wholesale).
– Badan Usaha pemegang Izin Usaha Niaga Umum (Wholesale) dapat melakukan kegiatan penyaluran secara langsung kepada pengguna transportasi melalui fasilitas dan sarana yang dimiliki dan dikelolanya sendiri hanya sebatas paling banyak 20% dari jumlah seluruh sarana dan fasilitas penyaluran yang dikelola dan/atau dimilikinya.

4. PERSYARATAN DAN TATA CARA PENGAJUAN IZIN USAHA
– Untuk mendapatkan Izin Usaha, Badan Usaha mengajukan permohonan Izin Usaha kepada Menteri melalui Direktur Jenderal Minyak dan Gas Bumi dengan disampaikan tembusannya kepada BPH Migas disertai dengan kelengkapan persyaratan administrative dan teknis.
– Persyaratan Administratif adalah sebagai berikut:
a. Akte Pendirian Perusahaan dan perubahannya yang telah mendapatkan pengesahan dari instansi yang berwenang;
b. Profil perusahaan;
c. NPWP;
d. TDP;
e. Surat Keterangan Domisili;
f. Surat Pernyataan tertulis di atas meterai mengenai kesanggupan memenuhi aspek keselamatan operasi, keselamatan kerja dan pengelolaan lingkungan hidup serta pengembangan masyarakat setempat;
g. Surat pernyataan tertulis di atas materai mengenai kesanggupan memenuhi ketentuan peraturan perundang-undangan;
h. Persetujuan prinsip dari Pemerintah Daerah mengenai lokasi untuk pembangunan fasilitas dan sarana; (tidak berlaku untuk Izin Usaha Niaga Terbatas (Trading)
i. Surat pernyataan tertulis di atas materai mengenai kesediaan dilakukan inspeksi lapangan.
– Persyaratan teknis adalah sebagai berikut:
a. Study Kelayakan Pendahuluan (Preliminary Feasibilty Study);
b. Kesepakatan jaminan dukungan pendanaan atau surat jaminan dukungan pendanaan lainnya;
c. Rencana sarana pengelolaan limbah;
d. Rencana study Lingkungan.
– Untuk Izin Usaha Pengolahaan Minyak Bumi ditambahkan persyaratan sebagai berikut:
a. Surat pernyataan di atas materai tentang kesanggupan menerima penunjukan dan penugasan dari Menteri untuk pemenuhan Cadangan Bahan Bakar Minyak Nasional dan kebutuhan Bahan Bakar Minyak dalam negeri.
b. Rencana pembangunan fasilitas dan sarana termasuk konfigurasi kilang dan teknologi proses yang digunakan dengan jangka waktu pembangunan paling lama 5 tahun.
c. Kesepakatan jaminan pasokan bahan baku minyak bumi.
d. Rencana Produksi, standard an mutu produk, serta pemasaran produksi.
– Untuk Izin Usaha Niaga Umum (Wholesale) ditambahkan persyaratan sebagai berikut:
a. Surat pernyataan tertulis di atas materai mengenai kesanggupan menerima penunjukan dan penugasan dari menteri untuk menyediakan Cadangan Bahan Bakar Minyak Nasional dan pemenuhan kebutuhan Bahan Bakar Minyak dalam negeri.
b. Rencana pembangunan fasilitas dan sarana niaga dan teknologi yang digunakan dengan jangka waktu paling lama 3 tahun.
c. Kesepakatan jaminan pasokam komoditas yang diniagakan;
d. Rencana standard an mutu komoditas yang diniagakan;
e. Rencana merek dagang komoditas yang akan diniagakan;
f. Rencana Wilayah Usaha Niaga Bahan Bakar Minyak.
– Direktur Jenderal Minyak dan Gas Bumi akan melakukan penelitian dan evaluasi terhadap data administrative dan data teknis dan menyelesaikannya dalam jangka waktu paling lama 10 (sepuluh) hari.
– Dalam hal permohonan disetujui, Direktur Jenderal atas nama Menteri memberikan Izin Usaha Sementara kepada Badan Usaha.
– Izin Usaha sementara berlaku untuk jangka waktu paling lama 3 (tiga) tahun.
– Terhadap Badan Usaha yang telah memenuhi persyaratan dan kewajibannya sebagaimana tercantum dalam Izin Usaha sementara, Direktur Jenderal mengusulkan untuk menyetujui Izin Usaha.
– Menteri memberikan Izin Usaha dalam jangka waktu 10 hari kerja setelah diterimanya usulan sebagaimana dimaksud di atas.
– Izin Usaha berlaku untuk jangka waktu paling lama 20 (duapuluh) tahun.

KEGIATAN USAHA WARALABA MENURUT HUKUM

TINJAUAN HUKUM TENTANG WARALABA
Dasar Hukum Waralaba:
1. Peraturan Pemerintah No.17 tahun 2007 tentang Waralaba
2. Peraturan Menteri Perdagangan RI No.31/M-DAG/PER/8/2008 tentang Penyelenggaraan Waralaba
Resume :
1. Pengertian Umum
– Waralaba adalah hak khusus yang dimiliki oleh orang perseorangan atau badan usaha terhadap system bisnis dengan cirri khas usaha dalam rangka memasarkan barang dan/atau jasa yang telah terbukti berhasil dan dapat dimanfaatkan dan/atau digunakan oleh pihak lain berdasarkan perjanjian waralaba.
– Waralaba harus memenuhi criteria sebagai berikut:
a. Memiliki ciri khas usaha;
b. Terbukti sudah memberikan keuntungan;
c. Memiliki standar atas pelayanan dan barang dan/atau jasa yang ditawarkan (dibuat tertulis);
d. Mudah diajarkan dan diaplikasikan;
e. Adanya dukungan yang berkesinambungan;
f. HKI yang telah terdaftar.
– Waralaba terdiri dari pemberi waralaba dan penerima waralaba.
– Pemberi Waralaba adalah orang perseorangan atau badan usaha yang memberikan hak untuk memanfaatkan dan/atau menggunakan waralaba yang dimilikinya kepada penerima waralaba.
– Penerima Waralaba adalah orang perseorangan atau badan usaha yang diberikan hak oleh pemberi waralaba untuk memanfaatkan dan/atau menggunakan waralaba yang dimiliki oleh pemberi waralaba.
– Pemberi Waralaba lanjutan adalah orang perseorangan atau badan usaha yang menerima hak dari pemberi waralaba untuk menggunakan dan/atau menggunakan waralaba yang dimiliki pemberi waralaba untuk menunjuk penerima waralaba lanjutan.
– Penerima Waralaba lanjutan adalah orang perseorangan atau badan usaha yang menerima hak untuk menggunakan dan/atau menggunakan waralaba dari pemberi waralaba lanjutan.

2. Perjanjian Waralaba
– Waralaba diselenggarakan berdasarkan perjanjian waralaba antara pemberi waralaba dengan penerima waralaba dan mempunyai kedudukan hukum yang setara dan terhadap mereka berlaku hukum Indonesia.
– Perjanjian Waralaba sedikitnya memuat:
a. Identitas Pemberi Waralaba dan Penerima Waralaba;
b. Jenis HKI
c. Kegiatan Usaha
d. Hak dan Kewajiban Pemberi Waralaba dan Penerima Waralaba
e. Bantuan, fasilitas, bimbingan operasional, pelatihan, dan pemasaran yang diberikan pemberi waralaba kepada penerima waralaba.
f. Wilayah usaha, misalnya di propinsi tertentu atau di seluruh wilayah Republik Indonesia.
g. Jangka waktu perjanjian.
h. Tata cara pembayaran imbalan, seperti fee atau royalty.
i. Kepemilikan, perubahan kepemilikan dan hak ahli waris.
j. Penyelesaian sengketa.
k. Tata cara perpanjangan, pengakhiran dan pemutusan perjanjian.
l. Jaminan dari pihak Pemberi Waralaba untuk tetap menjalankan kewajiban-kewajibanya kepada penerima waralaba.

3. Pendaftaran Waralaba
– Pemberi Waralaba wajib memiliki Surat Pendaftaran Waralaba (STPW) dengan mendaftarkan Prospektus Penawaran Waralaba dan dokumen persyaratan lain sesuai dengan peraturan menteri perdagangan.
– Prospektus Penawaran Waralaba paling sedikit memuat:
a. Identitas Pemberi Waralaba
b. Legalitas Usaha Waralaba (Izin Usaha teknis seperti SIUP, Izin Tetap Usaha Pariwisata, Surat Izin Pendirian Satuan Pendidikan atau Izin Usaha yang berlaku di Negara Pember Waralaba)
c. Sejarah kegiatan usahanya
d. Struktur organisasi Pemberi Waralaba
e. Laporan Keuangan 2 tahun terakhir dihitung mundur dari waktu permohonan Prospektus Penawaran Waralaba (sebagai perusahaan waralaba).
f. Jumlah tempat usaha
g. Daftar Penerima Waralaba
h. Hak dan Kewajiban Pemberi Waralaba dan Penerima Waralaba.
– Prospektus Penawaran Waralaba yang didaftarkan oleh pemberi waralaba berasal dari luar negeri harus dilegalisir oleh Public Notary dengan melampirkan surat keterangan dari Atase Perdagangan RI atau Pejabat Kantor Perwakilan RI di Negara asal.
– Penerima Waralaba wajib memiliki Surat Pendaftaran Waralaba dengan mendaftarkan Perjanjian Waralaba dan dokumen persyaratan lain sesuai dengan peraturan menteri perdagangan.
– STPW berlaku untuk jangka waktu 5 tahun dan dapat diperpanjang untuk jangka waktu yang sama.
– Permohonan STPW diajukan kepada Direktorat Jenderal Perdagangan Dalam Negeri c.q Direktur Bina Usaha dan Pendaftaran Perusahaan untuk Pemberi Waralaba luar negeri, Pemberi Waralaba lanjutan dari luar negeri, Penerima Waralaba berasal dari waralaba luar negeri, dan Penerima Waralaba dari Waralaba dalam negeri .
– Permohonan STPW diajukan kepada Kepala Dinas Perdagangan Provinsi/Kabupaten/ Kota setempat untuk Pemberi Waralaba yang berasal dari dalam negeri, Pemberi Waralaba lanjutan dari dalam negeri, penerima waralaba berasal dari waralaba dalam negeri, penerima waralaba lanjutan berasal dari waralaba luar negeri, penerima waralaba lanjutan berasal dari waralaba dalam negeri.
– Paling lama 3 hari kerja terhitung sejak diterimanya Surat Permohonan Surat Tanda Pendaftaran Waralaba (SP-STPW) dan dokumen persyaratan secara lengkap dan benar, pejabat penerbit STPW menerbitkan STPW.
– Apabila SP-STPW beserta dokumen persyaratan dinilai belum lengkap dan benar, pejabat penerbit STPW membuat surat penolakan penerbitan STPW kepada pemohon STPW, paling lama 3 hari kerja terhitung sejak tanggal diterimanya surat permohonan.
– Setiap Pemilik STPW wajib menyampaikan laporan kegiatan Waralaba kepada Direktur Jenderal Perdagangan Dalam Negeri cq. Direktur Bina Usaha dan Pendaftaran Perusahaan dengan tembusan kepada Kepala Dinas yang bertanggung jawab di bidang perdagangan Provinsi/Kabupaten/Kota setempat.

4. Sanksi
Pemberi Waralaba dan/atau Penerima Waralaba yang melanggar ketentuan sebagaimana dimaksud pada Pasal 7 Permendag No.31/M-DAG/PER/8/2008 (Pendaftaran Waralaba) dikenakan sanksi administrative berupa:
a. Peringatana tertulis paling banyak 3 kali berturut-turut dengan tenggang waktu masing-masing 2 minggu terhitung sejak tanggal surat peringatan oleh pejabat penerbit STPW.
b. Denda paling banyak Rp.100.000.000,-

SUBROGASI DALAM KUHPERDATA

DASAR HUKUM SUBROGASI

Pasal 1400 KUHPerdata
Subrogasi atau perpindahan hak kreditur kepada seorang pihak ketiga yang membayar kepada kreditur, dapat terjadi karena persetujuan atau karena undang-undang.

Pasal 1401 KUHPerdata
Perpindahan itu terjadi karena persetujuan:

1°. bila kreditur, dengan menenima pembayanan dan pihak ketiga, menetapkan bahwa orang ini akan menggantikannya dalam menggunakan hak-haknya, gugatan-gugatannya, hak-hak istimewa dan hipotek-hipoteknya terhadap debitur; Subrogasi mi harus dinyatakan dengan tegas dan dilakukan bersamaan dengan waktu pembayaran.

2°. bila debitur menjamin sejumlah uang untuk melunasi utangnya, dan menetapkan bahwa orang yang meminjamkan uang itu akan mengambil alih hak-hak kreditur, agar subrogasi ini sah, baik perjanjian pinjam uang maupun tanda pelunasan, harus dibuat dengan akta otentik, dan dalam surat perjanjian pinjam uang harus diterangkan bahwa uang itu dipinjam guna melunasi utang tersebut; sedangkan dalam surat tanda pelunasan hams diterangkan bahwa pembayaran dilakukan dengan uang yang dipinjamkan oleh kreditur baru. Subrogasi ini dilaksanakan tanpa bantuan kreditur.

Pasal 1402 KUHPerdata
Subrogasi terjadi karena undang-undang:

1°. untuk seorang kreditur yang melunasi utang seorang debitur kepada seorang kreditur lain, yang berdasarkan hak istimewa atau hipoteknya mempunyai suatu hak yang lebih tinggi danpada kreditur tersebut pertama;

2°. untuk seorang pembeli suatu barang tak bergerak, yang memakai uang harga barang tersebut untuk melunasi para kreditur, kepada siapa barang itu diperikatkan dalam hipotek;

3°. untuk seorang yang tenikat untuk melunasi suatu utang bersama-sama dengan orang lain, atau untuk orang lain dan berkepentingan untuk membayar utang itu;

4°. untuk seorang ahli waris yang telah membayar utang-utang warisan dengan uangnya sendiri, sedang ia menerima warisan itu dengan hak istimewa untuk mengadakan pencatatan tentang keadaan harta peninggalan itu.

Pasal 1403 KUHPerdata
Subrogasi yang ditetapkan dalam pasal-pasal yang lalu terjadi, baik terhadap orang-orang penanggung utang maupun terhadap para debitur, subrogasi tersebut tidak dapat mengurangi hak-hak kreditur jika ia hanya menerima pembayaran sebagian; dalam hal in ia dapat melaksanakan hak-haknya mengenai apa yang masih harus dibayar kepadanya, lebih dahulu daripada orang yang memberinya suatu pembayaran sebagian.

Ketentuan Impor Barang Modal Bukan Baru

Barang Modal Bukan Baru adalah barang sebagai modal usaha atau untuk menghasilkan sesuatu, yang masih layak pakai, atau untuk direkondisi, remanufakturing, digunafungsikan kembali dan bukan skrap.
Barang Modal Bukan Baru yang dapat diimpor meliputi barang sesuai Pos tarif/HS yang tercantum dalam Lampiran Permendag No.58/M-DAG/PER/12/2010, kecuali dalam rangka pengembangan ekspor dan investasi, kegiatan relokasi industry (bedol pabrik), pembangunan infrastruktur, dan untuk tujuan ekspor dapat diberikan persetujuan impor oleh Direktur Jenderal atas nama Menteri.

Barang Modal Bukan Baru sebagaimana dimaksud pada ayat (1) hanya dapat diimpor oleh:

a. Perusahaan Pemakai Langsung adalah perusahaan yang telah memiliki izin usaha yang mengimpor Barang Modal Bukan Baru untuk keperluan proses produksinya atau digunakan sendiri oleh perusahaan untuk keperluan lainnya tidak dalam proses produksi.

b. Perusahaan Rekondisi adalah perusahaan yang telah memiliki izin usaha industri rekondisi untuk memproses Barang Modal Bukan Baru menjadi produk akhir untuk tujuan ekspor atau memenuhi pesanan Perusahaan Pemakai Langsung dalam negeri.
c. Perusahaan Remanufakturing adalah perusahaan yang telah memiliki izin usaha industri remanufakturing untuk memproses Barang Modal Bukan Baru menjadi produk akhir untuk tujuan ekspor atau memenuhi pesanan Perusahaan Pemakai Langsung dalam negeri.

d. Perusahaan Penyedia Peralatan Rumah Sakit adalah perusahaan yang telah memiliki izin usaha untuk dapat mengimpor Barang Modal Bukan Baru yang mengandung sumber radiasi pengion untuk keperluan pelayanan medis.

Setiap pelaksanaan impor Barang Modal Bukan Baru sebagaimana sebagaimana dimaksud di atas harus mendapat persetujuan dari Direktur Impor, Direktorat Jenderal Perdagangan Luar Negeri, Kementrian Perdagangan. Direktur Impor menerbitkan persetujuan impor dalam waktu 5 hari kerja terhitung sejak tanggal penerimaan permohonan secara lengkap dan benar.
Adapun setiap permohonan persetujuan tersebut harus melampirkan persyaratan-persyaratan:
1. Perusahaan Pemakai Langsung:
a. Fotokopi Izin Usaha;
b. Fotokopi Angka Pengenal Importir Produsen (API-P);
c. Fotokopi NPWP.

2. Perusahaan Rekondisi atau Perusahaan Remanufakturing:
a. Fotokopi Izin Usaha Industri rekondisi atau remanufacturing;
b. Fotokopi Angka Pengenal Importir Produsen (API-P);
c. Fotokopi NPWP;
d. Fotokopi laporan surveyor mengenai kelayakan teknis usaha jasa pemulihan dan perbaikan termasuk fasilitas mesin, peralatan serta kemampuan pelayanan purna jual;
e. Rekomendasi dari Kementrian Perindustrian;
f. Surat permintaan dan surat pernyataan bermeterai cukup dari Perusahaan Pemakai Langsung untuk kebutuhan dalam negeri.

3. Perusahaan Penyedia Peralatan Rumah Sakit:
a. Fotokopi izin usaha ;
b. Fotokopi Angka Pengenal Importir Umum (API-U)
c. Fotokopi NPWP
d. Rekomendasi dari Badan Pengawas Tenaga Nuklir (BAPETEN).
Impor Barang Modal Bukan Baru yang telah mendapat persetujuan Impor harus dilakukan pemeriksaan teknis oleh Surveyor di Negara asal muat barang yang dimuat dalam Certificate of Inspection.
Pemeriksaan teknis meliputi :
a. Kelayakan pakai;
b. Spesifikasi teknis berikut klasifikasi barang sesuai Pos Tarif /HS 10 digit;
c. Jumlah dan nilai.
Permendag No.58/M-DAG/PER/12/2010 tidak berlaku untuk Barang Modal Bukan Baru yang diimpor ke Kawasan Berikat.
Barang Modal Bukan Baru asal impor yang telah digunakan di Kawasan Berikat selama lebih dari 2 (dua) tahun dapat dipindahtangankan atau diperjualbelikan kepada perusahaan lain di Tempat Lain Dalam Daerah Pabean.
Perusahaan yang melanggar ketentuan Permendag No. 58/M-DAG/PER/12/2010 dikenakan sanksi:
a. Pencabutan Angka Pengenal Impor sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan tentang Angka Pengenal Importir (API); dan/atau
b. Pidana sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.